Friday, 24 May 2013

Gue Amfibi (Ambivert)

Berkat insomnia semaleman alhasil paginya gue kesiangan. Jam 8 men gue baru bangun. Abis itu langsung loncat ke kamar mandi. Ciaaat…*gedubrak. Gak ada apa-apa sih. Cuman dramatisir. Abis mandi dandan cakep buat kerja. Kadang bertanya-tanya sendiri sih: buat apa rapi-rapi ke kantor kalo udah pasti bakalan lecek pas turun dari kopajanya? Lagian, di kantor juga mayoritas cowok. But, kata guru SMP gue: well-groomed is a must.

Gayanya so-soan ngomongin penampilan. Padahal udah tentu gue tuh tiap pagi, dari jaman sekolah ampe sekarang kerja, pasti kucel, lecek dan gak banget deh. Orang ya kalo pagi-pagi nyampe kantor atau sekolahan itu rapi, wangi dan seger deh keliatannya. Niat banget gitu buat ngejalanin hari. Lah, gue… udah kayak sayuran di pasar yang gak laku. Sisa dari sayuran yang sama sekali gak diminati pembeli. Baju lecek(padahal udah disetrika), keringetan(desek-desekan di kopaja) dan lusuh(muka kusut, pagi-pagi tapi udah cape)- itulah penampakan gue kalo pagi hari.

Pagi tadi gue nyampe kantor jam 9 lebih 10 menit. Huh…lumayan. Lumayan siang banget. Pas naympe langsung simpen tas, ambil minum, terus balik lagi ke meja gue. Gak lupa, mana mungkin lupa, keluarin laptop dari tas. You can guess lah apa yang pertama gue buka pagi-pagi kalo tiba di kantor, browser. Lebih lengkapnya ngecek komen blog ama sedikit blogwalking. Selebihnya sedikit nyimak gossip di yahoo! OMG! Dan tentu saja, facebook. Hehe

Entah kenapa gue dari semalem, karena imbas dari insomnia ampe jam 2 nih, jadi banyak mikir tentang diri gue. Kenapa gue begini, kenapa gue gak begitu. Kenapa orang lain yang begitu, dan kenapa gue malah begini. Akhirnya gue buka kompasioner dan buka artikel tentang ambivert. Asing juga sih di telinga gue. Baru nemu kata kayak gitu yang lebih cenderung ngoneksiin ni otak ke kata amfibi. Tapi, eh bener ada hubungannya juga ama amfibi. Itu tuh hewan yang idup di dua alam kaya alm. Suzanna kalo difilm2nya. Yep, bener pada tahukan kodok-katak-bangkong?!

Tapi, hello…plis jauh buang-buang pemikiran tentang amfibi. Entar kalo lo ngehubungin ambivert dengan amfibi lo piker gue mahluk yang bisa loncat lebih dari 20 cm itu. Bukan men, gue bisa lebih dari itu. Hehe.

OK, focus. Dalam ilmu psikologi dikenal 2 tipe kepribadian, ekstrovert dan introvert. Ekstrovert cenderung merupakan mereka yang terbuka dengan kehidupannya dan lebih periang. Cenderung mendominasi dan bahkan memaksa. Sedangkan introvert kebalikannya. Mereka tertutup dan pemalu, mereka senantiasa mengiyakan apa yang orang lain inginkan dari dirinya tanpa sedikit pun membantah. Seorang ekstrovert lebih cenderung menggunakan kata “saya” sebagai pencitraan diri sendiri, sedangkan introvert lebih sering menggunakan kata “kita” untuk berbaur dan tersamarkan dengan yang lainnya. Ayo kalian termasuk yang mana?



Kalo gue sih ambivert. Ini adalah tipe yang posisinya ada diantara ekstrovert dan introvert. Sifatnya juga mengadopsi dari kedua sifat dasar itu. Jadi ambivert itu membingungkan. Kita suka suasana yang sepi tapi tidak yang sesepi kuburan, pada saat yang sama kita juga menginginkan keramaian. Kita suka berada di keramaian, tapi pada saat yang sama benar-benar mendambakan suasana yang menenangkan. Kita bisa sangat terbuka, namun di lain kesempatan amatlah terutup. Kita bisa sangat periang bahkan terlihat gila, tapi kadang juga diam mematung dan tak mengacuhkan keadaan sekitar.

Kalo kata temen gue, Rpananjung, gue itu pinter menempatkan diri. Diem dan kalem saat pertama-tama, namun lumayan cerewet pas udah diterima ama lingkungannya. Dan ya, kalian yang udah kenal gue lebih dari 6 bulan pasti melihat perubahan itu. Lebih komplit melihat kapan gue tertawa ngakak dan kapan gue bahkan untuk idup pun kayanya gak niat.


Beruntung banget gue buka kompasioner pagi ini. Jadi tahu gue itu sebenarnya apa. Dan ternyata gue amfibi…

30 comments:

  1. Nampak kok dari postingan lo yang ini kalo lo itu pinter. Salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. W.O.W, makasih...

      salam kenal juga, mas hadi

      Delete
  2. kalo binatang mah bunglon, kadang merah kadang hijau, bagaimana dia hinggap aja, wkwkwkwk,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. katak-kodok-bangkong juga hewan mba vina...

      bunglon? iya deh...aya aja.

      Delete
  3. gue extrovert yang pura-pura jadi introvert, wkwkwk gagal

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih ada audisi tahun depan jika kamu gagal kali ini...

      Delete
  4. Kodok bangkong? Atau kuliner Swiekie Mas Uyo heheheh.. Blog flying siang.

    ReplyDelete
  5. kodok ? bangkong ? katak ? , mantab artikel nya berkelas mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh, berlebihan banget pujiannya...

      Delete
  6. makasih sdh berbagi ilmu psikologinya.. *smile

    ReplyDelete
  7. kalo gw apa yah kira-kira ?

    ReplyDelete
  8. nah itu dia mas uyo punya kelebihan bisa menempatkan posisi kan easy going, bener ya katanya, hehe.
    kalau untuk muhasaabah itu juga bagus kok mas, sering2 berikir tentang diri sendiri aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener. susah loh menjadi pribadi yang bisa mengerti lingkungan. keren

      Delete
    2. I'm easy going as long as I have much money...hehehe

      Delete
  9. hahaha... kalo Mas Uyo ampibi, saya bisa mimikri deh, haha
    tapi kalo saya sadari, saya masuk yang ekstrovert deh, cuma sekarang udah senior begini, makin matang jadinya, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. I see, I see...
      kalo udah senior mah emang mesti beda.

      Delete
  10. wah ini sebangsa amphibi ya...

    ReplyDelete
  11. amfibi dan ambivert , sama2 dua alam....jd gitu ya.
    Kita sama, gue juga ambivert...terkadang periang terkadang pendiam disaat yg sama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, mas beebekkk juga sama ya...

      pantesan namanya bebek, bebek juga bisa di darat ama di air tuh.

      Delete
    2. betul...betul...betul...

      Delete
  12. Tenang aja kok banyak yang bertipe seperti itu (ambivert) karena kebanyakan orang2 dah bisa menempatkan dirinya.. aku juga sama orang asing pendiem, pas udah kenal baru tahulah.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh. nice...

      Jadi kapan kita kopdar? Huahaha...

      Delete
  13. ahhaha kayanya sama deh .
    aku juga gitu awalny kalo baru kenal so kalem kalem gimana gtu .
    pas udah kenal mah,, rempong abis . ckkc ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah...kita sama ya...

      nice to meet orang sejenis, haha

      Delete

Blog Uyo Yahya menerima segala macam komentar yang memenuhi kriteria "Bebas tapi Sopan". Mangga, silahkan...

Featured post

Retorika: Seni Merubah Pikiran Manusia

Di akhir perkuliahan semester 3 awal Maret ini saya mempelajari tentang Introduction to Litetrature. Untuk nilai dan tugas, setiap individ...